Make your own free website on Tripod.com
Mukmin Yang Sedar
Kiriman: Omar Khamis
Perkara pertama yang dituntut oleh Islam kepada seorang muslim ialah beriman dengan sebenarnya kepada Tuhannya. Seorang muslim dapat berhubung dengan Tuhannya dan sentiasa mengingatiNya serta bertawakkal menyerah diri kepadaNya. Meminta pertolongan kepadaNya disamping melakukan segala sebab dan musababnya.

Dia merasakan dalam lubuk jiwanya bahawa sesungguhnya dia sangat berhajat dan sentiasa perlu kepada kekuatan ALlah, kepada bantuan dan sokonganNya sekalipun dia telah berusaha bersungguh-sungguh menyediakan sebab-sebab yang dimestikan.

Muslim yang sejati dan benar, adalah manusia yang sedar hatinya, celik matanya dan terbuka pintu imannya. Menyedari segala keindahan ciptaan ALlah yang terbentang di seluruh alam dan urusan manusia. Oleh kerana itu dia sentiasa mengingati ALlah pada setiap detik dan ketika lalu bertambah keimanannya kepada ALlah, dan bertambah [juga] ingatannya kepada-Nya

"Sesungguhnya di dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal..." (Ali-Imran:190)

Kita amat memerlukan suasana yang berteraskan tarbiyyah iman yang berterusan, samada secara formal atau tak formal agar hakikat-hakikat yg disebutkan tadi dapat melekat teguh dalam hati dan tercerna dalam kehidupan seharian. Yang formal atau rasmi mungkin lebih mudah kerana kita lebih bersedia untuk itu tetapi sudah tentu kita tidak boleh berada dalam suasana rasmi setiap masa.

Mewujudkan suasana imaniyyah tak formal pula, tentu lebih mencabar ... bersediakan kita untuk jadi spt sahabat RSAW (Abi Darda' r.a.) yang satu ketika, terus memegang tangan salah seorang dari sahabatnya (Ibn Rawahah r.a.) lalu berkata (maksudnya), "Marilah kita duduk sama-sama untuk tingkatkan iman kita barang sebentar? Sesungguhnya hati itu boleh berubah lebih pantas dari air yang sedang menggelegak dalam cerek"